Sine to Square or Triangle Wave Circuit Diagrams

Sine-to-Square-or-Triangle-Wave-Circuit-Diagrams
Sine to Square or Triangle Wave Circuit Diagrams

Sine to Square or Triangle Wave Circuit Diagrams

Jika Anda memerlukan sinyal gelombang segitiga atau persegi tetapi Anda hanya memiliki generator sinewave, gunakan konverter ini sebagai solusinya. 

Ini terdiri dari dua IC: satu LM13700 dan satu TL084. Amplitudo gelombang kuadrat dapat bervariasi melalui P1 sedangkan potensiometer P2 memvariasikan amplitudo sinyal trianglewave. Konverter dapat memproses sinyal dari 6 Hz hingga 60 kHz.

Dalam banyak fungsi generator, generator gelombang segitiga (yang biasanya terbuat dari pemicu schmitt dikombinasikan dengan integrator) adalah jantung dari rangkaian. 

Gelombang sinus yang dihasilkan kemudian disintesis dari gelombang segitiga dengan bantuan jaringan dioda khusus. Sirkuit yang ditampilkan di sini, bagaimanapun, melakukan sebaliknya. 

Pertama, gelombang sinus dibentuk kembali menjadi segitiga. Akhirnya, segitiga dibentuk kembali menjadi gelombang persegi.

Sinewave tidak, bagaimanapun, dihasilkan oleh sirkuit ini. Karena itu, Anda harus mendapatkannya dari sumber yang sinewave. 

Sinewave dibentuk kembali oleh opamp IC1A. Dua resistor R3 dan R4 mengurangi level output IC1A, karena level output ini berayun bolak-balik dari 15 volt negatif ke positif 15 volt.

Sinyal yang berasal dari IC1A terintegrasi dengan kombinasi penguat transkonduktansi IC1 dan kapasitor C2. 

Faktor waktu integrasi dapat dengan mudah disesuaikan dengan level tegangan prasetel yang diumpankan ke pin 1 dari IC1. Opamp IC2B ditambahkan ke sirkuit untuk bertindak sebagai konverter impedansi. 

Ini mencegah perubahan tegangan pada kapasitor C2 yang mungkin terjadi karena kelebihan beban.
Trianglewave dapat disampel langsung dari output IC2B. 

IC2C berikut membandingkan amplitudo trianglewave dengan nilai yang diatur melalui P2. Output IC2C mengontrol regulator saat ini pada output IC1A. 

Teknik ini menjamin bahwa amplitudo sinyal keluaran tetap independen dari frekuensi sinyal input. Resistor R6 dikombinasikan dengan kapasitor C1 bermain bersama sehingga level output sama persis dengan level yang telah ditetapkan oleh R4. 

Mereka terhubung secara umpan balik. Teknik ini memecahkan masalah yang sangat umum dengan integrator presisi tinggi - sensitivitas untuk mengimbangi tegangan dan arus menyimpang. 

Sebagai contoh: arus nyasar (maksimum: 7mA pada 75 ° C) dapat menyebabkan sedikit perubahan pada sinyal keluaran.

Kami ingin gelombang persegi yang dihasilkan tetap bersih. Itulah sebabnya mengapa gelombang segitiga harus tetap bersih. 

Untuk mencapainya, konstanta waktu dari sirkuit RC dipilih menjadi tinggi. Ini menjamin bahwa gelombang segitiga tidak pernah dapat memengaruhi bentuk gelombang untuk diintegrasikan bahkan pada tingkat frekuensi terendah.

Konverter ini dapat memproses sinyal dari 5 Hz dengan pergeseran amplitudo 0% hingga 60 kHz dengan pergeseran amplitudo minus 10%. 

Pada frekuensi yang lebih tinggi - di atas 1 kHz - rangkaian membutuhkan waktu lebih lama untuk menstabilkan dirinya. Hal ini disebabkan oleh level konstan waktu yang tinggi dari sirkuit RC.

Anda harus mengatur amplitudo maksimal dari sinyal sumber ke 1 volt. Anda juga dapat menggunakan baterai untuk memberi daya pada rangkaian karena konsumsi saat ini hanya sekitar 10 mA.

0 Response to "Sine to Square or Triangle Wave Circuit Diagrams"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel